10 Desa Berpenghuni Paling Unik Di Dunia

Coba sesekali tinggal berminggu atau berbulan bulan di sebuah desa, perhatikanlah sekitarnya. Entah kehidupannya, tingkah laku atau tradisinya, apakah ada yg unik? 

Berikut :  10 Desa Berpenghuni Paling Unik Di Dunia


1. Noiva do Cordeiro, Brasil

Noiva do Cordeiro adalah desa wanita Amazon modern karena hanya ditinggali oleh kaum perempuan. Dengan penduduk lebih dari 600 orang yang semuanya adalah wanita muda yang cakap dan mandiri. 

Mereka mengerjakan segala urusan tanpa bantuan laki-laki. Beberapa perempuan di Noiva do Cordeiro ada yang sudah menikah dan punya keluarga, namun suami dan anak lelaki yang sudah dewasa dilarang tinggal di sini.

2. Asola dan Fatehpur Beri, India

Kedua desa di negara India ini terkenal sebagai desa 'pria kuat'. Dilaporkan Oddity Central, desa Asola dan Fatehpur Beri memang dipenuhi pria-pria berotot. Hampir 90 persen laki-laki dari desa itu bekerja sebagai bodyguard di klub malam di kota-kota terdekat seperti New Delhi. 

Sisanya membentuk tubuh untuk mempersiapkan diri sebagai atlet profesional. "Di desa ini, tidak ada seorang anak lelaki pun yang tidak pergi ke gym. Semua anak laki-laki berolahraga. Mereka sangat berhati-hati terhadap tubuh mereka. Tidak ada yang mengonsumsi minuman keras atau tembakau," kata Vijay Pahelwan, kepala pelatih di akhada (sebutan untuk gym). 

Kebanyakan anak laki-laki mengikuti gulat pada usia yang sangat muda dengan harapan bisa mengikuti ke olimpiade. Namun jika gagal biasanya mereka banting setir menjadi tukang pukul atau bodyguard.

3. Ganxi Dong, China

Desa yang terletak diantara gunung Tianzhu ini terkenal karena mayoritas penduduknya yang jago Kung Fu, dari anak-anak hingga orangtua semuanya jago Kung Fu, hal ini sudah menjadi tradisi turun temurun warga disana, karena dulu desa ini sering kedatangan hewan liar yang mengganggu.

4. Desa Penjual Ginjal, Nepal

Saking sulitnya perekonomian di desa Hoske, Nepal membuat para warganya rela menjual satu ginjal mereka untuk memenuhi kebutuhan hidup. Desa Hoske disebut-sebut sebagai desa termiskin di dunia, akibat miskin dan pendidikan yang terbatas hampir seluruh warga desa ini dibujuk oleh sekelompok orang untuk menjual satu ginjal mereka. 

Kebanyakan dari mereka mau dan pergi ke India Selatan untuk melakukan operasi pengangkatan ginjal, mereka didoktrin bahwa manusia bisa hidup normal meski hanya dengan satu ginjal. Bahkan mereka juga dibohongi agar percaya bahwa ginjal bisa tumbuh kembali.

5. Tradisi Tidur di "Kasur Pasir", Madura

https://2.bp.blogspot.com/-05VlAY3AnN8/Wv3Fv_Y45_I/AAAAAAAAHL8/I8_URckKjEYMzLno1IdV_ni-cde5vQe7QCLcBGAs/s1600/Kasur%2BPasir.jpg

Di salah satu sudut Madura, tepatnya Sumenep, masyarakatnya punya kebiasaan unik yang sudah menjadi tradisi turun temurun dari nenek moyang mereka. Tepatnya di Desa Legung Timur Kecamatan Batang-Batang Kabupaten Sumenep serta dua desa lain, Legung Barat dan desa Dapenda. 

Setiap rumah memiliki pasir tempat mereka tidur dan bersantai bersama keluarga. Tak hanya dalam rumah, di halaman pun sering ditemukan kotak penuh pasir yang digunakan untuk bercengkrama dengan keluarga dan tetangga. Anak-anak Desa Legung juga kebanyakan lahir di atas pasir tersebut. Sedari kecil mereka sudah akrab bermain, tumbuh, dan dewasa di atas pasir-pasir tersebut, sehingga tak jarang sering disebut sebagai Manusia Pasir. 

Hamparan pasir tersebut akan diganti setiap 3 bulan sekali, apalagi untuk yang sering dipakai serta memiliki banyak anggota keluarga. Pasir yang digunakan oleh para warga bukan sembarang pasir. Biasanya, mereka mengangkutnya dari Gunung Pasir di desa Legung Barat serta Pantai Lombang yang berupa pasir kristal, berwarna putih gading dan tidak lengket di badan sekalipun badan dalam keadaan basah. Pasir tersebut dibersihkan, lalu dijemur untuk menghilangkan lembab dan kandungan airnya.

6. Desa terapung Uros, Peru & Bolivia

Jika berkunjung ke danau Titicaca yang berada di perbatasan negara Peru dan Bolivia, maka akan menemukan sebuah keunikan yang berbentuk pulau-pulau terapung yang terbuat dari jerami. Pulau yang dinamakan Uros ini sekaligus berfungsi sebagai desa pemukiman suku Uru. 

Uros ini terbuat dari sejenis alang-alang bernama totora. Suku Uru menjalankan hampir seluruh aktivitas di atas Uros. Meskipun bahan pembuatannya sangat sederhana ternyata fasilitasnya cukup lengkap dengan adanya rumah-rumah untuk setiap keluarga, sekolah, dan bahkan ada stasiun radio.

Anehnya, desa tersebut memang sengaja dibuat mengapung agar mudah memindahkannya jika diserang oleh musuh. Karena dulunya pemukiman ini difungsikan sebagai tempat tinggal sekaligus benteng pertahanan yang mudah dipindah-pindahkan. Jika musuh mendekat, penduduk suku tinggal melarikan diri bersama dengan rumah mereka.

7. Narcisse Snake Dens, Kanada

Lubang-lubang ular di Narcisse (Narcisse Snake Pits) terletak 6 km sebelah utara dari pedesaan Narcisse di provinsi Manitoba di Kanada. Lubang-lubang ini dihuni oleh konsentrasi terbesar dari ular jenis red-side Garter (Thamnophis sirtalis parietalis) di dunia.

Selama musim dingin, ular-ular ini berhibernasi di dalam gua-gua bawah tanah yang dibentuk oleh air di daerah berbatu kapur. Tak lama setelah salju mencair pada akhir April dan awal Mei, puluhan ribu ular tersebut merayap keluar dari sarang-sarang batu kapur dan mereka akhirnya 'nongkrong' di permukaan tanah melakukan ritual kimpoi dalam tumpukan kusut yang besar.

8. Desa Tanpa Sinyal Ponsel, Wi-Fi dan Radio, AS

Green Bank, di Pocahontas County di Virginia Barat, Amerika Serikat, adalah salah satu tempat hunian yang tenang di bumi. Di sini sama sekali tidak ada sinyal ponsel, tidak ada sinyal Wi-Fi, bahkan di sini tidak ada gelombang radio dan televisi yang dapat ditangkap. Tapi Green Bank bukannya tertinggal dalam teknologi. Sebaliknya, daerah ini adalah rumah bagi salah satu teleskop radio terbesar di dunia yang bernama Robert C Byrd Green Bank Telescope (GBT), yang dioperasikan oleh National Radio Astronomy Observatory. GBT inilah alasan kenapa kota ini hening dari keramaian elektromagnetik.

9. Desa yang Mayoritas Penduduknya Menderita Alzheimer, Belanda

Jika berkunjung ke Belanda, jangan lupa untuk mengunjungi Demensia Village, karena ada hal unik di desa ini, mayoritas seluruh warganya menderita gangguan ingatan atau disebut juga Alzheimer. Meski penduduknya bebas melakukan aktivitas sehari-hari, seperti berbelanja, makan di restoran atau berjalan-jalan tapi setiap harinya pergerakan mereka diawasi oleh pemerintah setempat, agar tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan.

10. Drawf Village, China

Yangsi adalah sebuah desa terpencil yang terletak di barat daya Provinsi Sichuan, China, desa ini kerap kali membuat ilmuwan dari berbagai belahan dunia kebingungan pasalnya sekitar 40 persen penduduk di desa ini memiliki ukuran tubuh seperti kurcaci / cebol, dengan tinggi badan hanya 36 cm. Karena fenomena alamiah inilah yang membuat desa ini dikenal sebagai "Drawf Village", dari hasil penelitian lanjutan diketahui bahwa anak-anak di desa ini mengalami perlambatan pertumbuhan pada umur 5 hingga 7 tahun.

Nah itu tadi 10 Desa Berpenghuni Paling Unik Di Dunia, kira kira kalo lu disuruh milih mana desa yang akan lu tempatin, lu pilih desa yang mana? komen ya!

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

Iklan Halaman Depan

Advertisement